Bagaimana Cara Menghindari Penipuan Kripto P2P dan Melindungi Aset Saya?

Dipublikasikan Pada 2 Sep 2023Diperbarui Pada 3 Jul 2024Baca 7 mnt1.063

Penipuan adalah tindakan yang sudah ada sejak lama. Saat ini, penjahat siber menjadi makin cerdas sehingga dapat menyempurnakan aksi mereka dengan memanfaatkan popularitas mata uang kripto yang makin meningkat. Penipuan kripto adalah hal yang umum dalam trading P2P, di mana pembeli dan penjual terhubung secara langsung tanpa pihak ketiga atau perantara untuk membeli atau menjual mata uang kripto.

Bagi OKX, keamanan dan privasi pengguna merupakan prioritas utama. Sebagai bagian dari layanan eskro OKX yang disediakan guna melindungi transaksi P2P pengguna, OKX akan menyimpan kripto untuk pembeli selama transaksi. Aset kripto yang dibeli hanya akan dirilis kepada pembeli setelah penjual mengonfirmasi bahwa pembayaran telah diterima.

Trader harus memahami bagaimana mereka menjadi sasaran untuk melindungi kepemilikan kripto mereka serta memastikan trading P2P yang aman dan lancar. Untuk memerangi kasus penipuan P2P yang meningkat, kami telah menguraikan penipuan kripto yang sering terjadi dan memberikan tips agar Anda tidak menjadi korban dari skema tersebut.

Bagaimana Cara Menghindari Penipuan Kripto P2P?

Penipuan kripto P2P dapat dihindari dengan beberapa langkah keamanan sederhana sebagai berikut:

  • Konfirmasi Semua Transaksi P2P: selalu konfirmasi apakah Anda telah menerima kripto di akun OKX Anda dan fiat di akun perbankan Anda sebelum mengotorisasi transaksi (mengirim pembayaran ke penjual Anda atau merilis kripto Anda dari platform OKX ke pembeli Anda). Jangan hanya mengandalkan bukti transaksi karena bukti tersebut dapat dipalsukan.

  • Verifikasi Identitas Pengguna: upayakan untuk tidak bertransaksi melalui pihak ketiga dan pastikan detail akun pembayaran pengguna sesuai dengan identitas mereka di OKX. Di OKX, penjual P2P terverifikasi wajib menyelesaikan level verifikasi identitas yang lebih tinggi untuk melindungi aset dengan lebih baik dan menyelesaikan sengketa yang mungkin muncul.

  • Ajukan Sengketa dengan Layanan Pelanggan OKX: jika Anda mendeteksi aktivitas yang mencurigakan atau tidak dapat mencapai kesepakatan, segera hubungi layanan pelanggan kami untuk mendapatkan dukungan. Tim layanan pelanggan OKX menyelidiki setiap kasus dengan sungguh-sungguh dan akan mengambil tindakan terhadap para penipu.

  • Pastikan Anda Hanya Berkomunikasi di Platform OKX: jangan menggunakan platform komunikasi eksternal seperti Telegram, WhatsApp, Discord, dll, untuk berkomunikasi dengan pembeli atau penjual Anda. Percakapan yang dilakukan di platform OKX memberi Anda keamanan lebih besar dan melindungi hak-hak Anda secara efektif. Pelajari lebih lanjut tentang aturan transaksi Anda di sini.

  • Jangan Terintimidasi oleh Taktik Menakut-Nakuti: jangan terintimidasi dengan taktik menakut-nakuti yang digunakan oleh penipu. Biasakan diri untuk mengumpulkan tangkapan layar dan bukti konkret dari interaksi Anda guna mendukung sengketa Anda. Jangan ragu untuk meninggalkan transaksi jika terlihat mencurigakan.

  • Hindari Transaksi di Luar Platform P2P OKX: Penipuan kripto P2P terjadi ketika penipu melampaui sistem eskro platform dan bertransaksi secara eksternal. Batasi transaksi P2P di platform P2P OKX saja guna menambahkan lapisan keamanan tambahan pada trading P2P Anda. Sistem eskro P2P OKX menyimpan kripto yang diperjualbelikan di platform kami dan merilisnya kepada pembeli hanya ketika transaksi diotorisasi.

Apa Saja Jenis Penipuan Kripto P2P yang Sering Terjadi?

1. Tanda Terima palsu

Dalam penipuan tanda terima palsu, penipu mengirim tanda terima bank kepada Anda untuk membuktikan klaim mereka bahwa mereka telah mengirim uang kepada Anda. Mereka juga akan bersikeras bahwa uang tersebut dikirim melalui transaksi eskro dan hanya akan muncul di wallet Anda setelah Anda merilis kepemilikan kripto Anda.

Dalam sebagian besar kasus, penipu akan menggunakan bahasa kasar untuk menekan Anda agar menyerahkan aset kripto Anda. Penipu ini juga dapat memanipulasi data dengan mudah, termasuk tanda terima, foto, atau tangkapan layar.

Cara mencegah penipuan tanda terima palsu:

  • Selalu periksa kembali rekening pembayaran Anda untuk memastikan bahwa Anda menerima jumlah yang sesuai sebelum merilis aset kripto.

  • Jangan merasa terdesak untuk segera merilis kepemilikan kripto Anda. Pastikan Anda telah menerima pembayaran di rekening bank atau wallet sebelum melepaskan kripto.

2. Penyamar

Dengan mengeklaim sebagai perwakilan OKX, penyamar akan menghubungi Anda dan meminta agar Anda segera merilis kepemilikan kripto Anda agar tidak dibekukan. Para penyamar ini memperoleh informasi kontak Anda berdasarkan alamat email atau nomor telepon yang Anda berikan saat mengirim pembayaran.

Penipu ini juga dapat menyamar sebagai selebritas atau pejabat pemerintah untuk memikat korban agar menyerahkan aset kripto mereka. Berdasarkan Komisi Perdagangan Federal, penipuan penyamaran bisnis dan pemerintah menyebabkan kerugian kripto yang dilaporkan mencapai $133 juta sejak tahun 2021. Beberapa waktu yang lalu, penipu yang menyamar sebagai CEO Tesla Elon Musk membawa kabur aset kripto senilai lebih dari $2 juta.

Cara agar Tidak Tertipu oleh Penyamar:

  • Jangan mentransfer aset digital Anda kepada siapa pun yang menyamar sebagai anggota OKX. Dalam kondisi apa pun, karyawan layanan pelanggan kami tidak akan pernah mengancam untuk membekukan aset Anda atau meminta Anda untuk merilis kepemilikan kripto Anda.

  • Pastikan bahwa semua email dari OKX dikirim melalui domain resmi okx.com.

  • Selalu pasang kode antipengelabuan untuk semua email yang dikirim oleh OKX. Kode antipengelabuan memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi dengan lebih baik terkait apakah email dikirim secara sah dari OKX.

3. Rekayasa Sosial

Penipuan kripto P2P umum lainnya adalah rekayasa sosial, di mana korban dipancing untuk membatalkan atau mengotorisasi transaksi. Misalnya, penipu mungkin mengeklaim bahwa ada masalah terkait verifikasi identitas atau akun korban, lalu meminta agar order tersebut dibatalkan setelah dana ditransfer.

Penipu juga dapat mencoba untuk membatalkan transfer bank mereka secara legal dengan mengeklaim bahwa rekening bank mereka dicuri atau diretas. Dalam skenario ini, penipu dapat meyakinkan korban bahwa mata uang kripto bersifat ilegal atau tidak termasuk dalam ruang lingkup otoritas setempat untuk membungkam dan menakut-nakuti mereka agar berhenti mengusutnya.

Cara agar Tidak Tertipu oleh Rekayasa Sosial:

  • Jangan membatalkan transaksi P2P jika Anda telah mengirim transfer bank ke rekening bank yang ditunjukkan dalam metode pembayaran yang dipilih dalam order P2P. Jangan melepaskan order jual jika Anda tidak melihat dana di rekening bank Anda (atau wallet) yang ditambahkan sebagai metode pembayaran dalam order P2P.

  • Jangan terintimidasi oleh taktik menakut-nakuti dan manipulasi. Kumpulkan tangkapan layar dan bukti interaksi Anda dengan penipu agar P2P OKX dapat menyelesaikan sengketa.

4. Penipuan Chargeback

Penipuan chargeback terjadi ketika penipu memanfaatkan fitur chargeback di beberapa platform pembayaran untuk membalikkan atau membatalkan pembayaran awal yang dilakukan setelah order P2P selesai. Penipuan ini selesai setelah korban menyetujui transaksi, sehingga dana ditransfer dari rekening bank atau wallet kripto mereka.

Cara agar Terhindar dari Penipuan Chargeback:

  • Hindari penggunaan platform pembayaran yang mendukung chargeback, seperti PayPal.

  • Jangan terburu-buru menyetujui transaksi P2P. Selalu periksa rekening bank atau wallet kripto Anda untuk mengonfirmasi bahwa Anda telah menerima dana dari transaksi P2P sebelum Anda melihat status "Saya Telah Menerima Pembayaran" dalam order P2P dan mengotorisasi transfer kripto.

  • Hanya lakukan trading dengan penjual terverifikasi. Penjual P2P terverifikasi di OKX memerlukan level verifikasi identitas yang lebih tinggi, sehingga sengketa P2P dapat ditangani dengan lebih efisien.

5. Transaksi Tunai Langsung

Dalam penipuan kripto ini, pengguna lebih suka membeli atau menjual mata uang kripto secara tatap muka dan tunai. Namun, dengan bertransaksi secara offline, penipu dapat membayar Anda dengan uang palsu atau memperoleh pembayaran tanpa merilis kripto.

Dalam peristiwa tersebut, tim layanan pelanggan OKX tidak dapat memvalidasi transaksi karena kurangnya bukti yang sah. Oleh karena itu, trader yang memilih jenis metode pembayaran ini harus waspada terhadap risikonya sebelum bertransaksi secara tunai.

Cara agar Terhindar dari Penipuan Transaksi Tunai Langsung:

  • Selalu pilih tempat umum yang aman untuk melakukan trading mata uang kripto secara langsung. Hindari bertemu di ruang privat seperti rumah seseorang dan validasikan alamat rumah penjual sebelum bertemu.

  • Pastikan bahwa uang tunai yang diterima sah dan jumlahnya akurat sebelum merilis aset kripto.

  • Selama pertemuan, selalu ajak seseorang yang Anda percayai dan jangan pernah pergi sendirian saat melakukan transaksi offline.